Rabu, 09 November 2022

Secuil Kisah Membaca Lelaki Harimau

Membaca novel Lelaki Harimau yang mendapatkan penghargaan Prince Claus Award 2018 membuat imajinasi saya kembali terasah. Prince Claus Award adalah penghargaan yang diberikan oleh Kerajaan Belanda kepada orang-orang yang berperan dalam pengembangan seni dan budaya. Eka Kurniawan menceritakan kisah seorang lelaki bernama Margio yang memiliki harimau di dalam dirinya yang diturunkan dari kakek atau buyutnya.

Penceritaan latar dan setiap laku yang sangat detail membuat diri ini mencoba untuk masuk ke dalam cerita Margio. Kisah seorang anak yang telah tumbuh menjadi dewasa dan memiliki dendam karena hal-hal yang diterimanya.

Margio yang sebenarnya anak baik ini, rajin ke surau untuk mengaji dan sholat berjamaah. Namun berubah setelah umur bertambah. Bir menjadi sarana baginya untuk menghibur diri ketika masalah datang menimpanya. Terutama masalah keluarga.

Ayah ibunya memang sudah tak akur sejak awal menikah. Mereka dijodohkan. Namun bukan itu yang menyebabkan tak akur, diawali dari ketikdak terbukaan, tuntutan kehidupan, hingga adanya kekerasan di dalam rumah tangga bahkan perselingkuhan. Menjadi sebuah kesatuan masalah yang kompleks. Berat rasanya bagi Margio untuk menerima itu semua.

Hingga kemudian hari, harimau putih yang diceritakan kakeknya merasuk ke dalam dirinya. Harimau putih yang katanya diwarisi oleh buyut-buyutnya. Menjadi kekuatan yang sangat besar, hingga terjadi tragedi pembunuhan brutal yang tidak pernah disangka banyak orang.

Sulit rasanya membayangkan jika hal itu terjadi disekitar kita.

Menurut saya novel ini sebaiknya dibaca bagi yang sudah berumur 17 tahun ke atas.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Nekat Lari 25 KM: Dari Stasiun Depok Lama ke Balai Kota Bogor

Lari 25 KM dari Stasiun Depok Lama menuju Balai Kota Bogor adalah hal nekat yang saya lakukan. Tanpa latihan dan persiapan yang matang, saya...